ARTIKEL

Ubah Kebiasaan Latte Factor Menjadi Positif Dengan Investasi

Ubah Kebiasaan Latte Factor Menjadi Positif Dengan Investasi

Fasilitas perbankan digital pada era modern ini memberikan banyak kemudahan dalam mengelola keuangan, terutama dalam hal investasi tanpa kerumitan. Meskipun demikian, investasi tetap menjadi tantangan karena adanya faktor lain, contohnya "latte factor" yang dapat membuat proses tersebut terasa sulit. Mari kita eksplorasi apa itu latte factor dan bagaimana cara mengatasi kebiasaan ini agar dapat investasi dengan lebih efektif.

Bank Digital sebagai Sarana Investasi 

DI Era modern ini, kamu pasti sudah familiar dengan berbagai aplikasi perbankan digital yang memudahkan akses ke berbagai layanan perbankan secara online. Digital banking memungkinkan kamu untuk melakukan transaksi dan investasi melalui smartphone kapan saja.

Pentingnya manajemen finansial dalam mencapai kemerdekaan finansial tidak bisa diabaikan. Kemampuan mengatur pemasukan dan pengeluaran, serta manajemen tabungan yang efektif, menjadi kunci penting dalam mencapai tujuan tersebut.

Mengadopsi strategi investasi melalui digital banking merupakan pilihan tepat. Layanan ini memungkinkan pemantauan praktis terhadap pemasukan dan pengeluaran, dengan riwayat transaksi yang tercatat dan dapat diperiksa secara online. Ini merupakan langkah cerdas untuk mengelola uang secara efektif guna mencapai tujuan finansial.

Namun, seperti halnya dalam proses investasi, ada tantangan atau hambatan, seperti latte factor yang bisa membuat seseorang secara tidak sadar menghabiskan uang lebih dari yang seharusnya, sehingga menghambat kemampuan untuk investasi. Yuk kenali lebih lanjut tentang latte factor!

Apa Itu Latter Factor?

Istilah "latte factor" diperkenalkan oleh pakar keuangan David Bach dan berkaitan erat dengan kondisi finansial sehari-hari. Meski telah menjadi terminologi umum, masih banyak yang belum sepenuhnya memahami maknanya dan seberapa besar dampaknya terhadap kondisi finansial pribadi.

Latte factor merujuk pada sejumlah pengeluaran kecil yang sering kali terlewat dari perhatian kita. Meskipun terlihat sepele, akumulasi pengeluaran-pengeluaran kecil ini dapat menjadi signifikan. Contohnya, belanja camilan, biaya transfer antar bank yang rutin, pembelian air mineral, dan berbagai pengeluaran lainnya.

Secara esensial, latte factor terdiri dari pengeluaran berkala dengan nilai kecil namun dapat berdampak besar ketika dijumlahkan. Hal ini dapat mengganggu keseimbangan keuangan individu dan menyulitkan rencana investasi, baik dalam waktu saat ini maupun di masa mendatang.

Tren latte factor lebih umum terjadi pada kalangan millennial dan gen Z, dipicu oleh kecenderungan mereka untuk mengikuti tren atau mengalami FOMO (fear of missing out). Perkembangan teknologi dan akses mudah terhadap berbagai kebutuhan melalui internet juga turut berperan dalam fenomena ini. Hasilnya, milenial dan gen Z sering kali menghabiskan uang tanpa menyadari konsekuensi dari akumulasi pengeluaran kecil. Kontrol terhadap hal ini menjadi sulit karena dorongan untuk menjaga eksistensi sosial dan terus memenuhi keinginan belanja.

Dampak Buruk Latter Factor

Apabila latte factor terus berlanjut dalam kehidupan seseorang, akan muncul sejumlah dampak negatif, termasuk:

  1. Gangguan Keseimbangan Arus Kas

Meskipun nominalnya kecil, latte factor akan terakumulasi menjadi jumlah besar, mengacaukan keseimbangan arus kas. Jika tidak segera diatasi, pengeluaran yang meningkat dapat menyebabkan keseimbangan arus kas menjadi negatif, dengan pengeluaran melebihi pemasukan.

  1. Kesulitan investasi untuk Masa Depan

Ketidakseimbangan arus kas akibat latte factor membuat sulit menyisihkan dana untuk investasi. Meskipun tampak sepele, hal ini dapat menghambat kemampuan investasi, yang esensial untuk mencapai kebebasan finansial.

  1. Pemasukan Terasa Terbatas

Manajemen finansial yang buruk, terutama disertai latte factor yang berlanjut, membuat pemasukan yang sebenarnya mencukupi terasa pas-pasan. Semakin besar dampak latte factor yang tidak disadari, semakin terbatas juga kesan dari jumlah pemasukan.

  1. Merusak Stabilitas Finansial Jangka Panjang

Jika latte factor dibiarkan terus berlangsung, stabilitas finansial dapat terganggu tidak hanya untuk saat ini, tetapi juga untuk masa depan. Dampak negatif dari latte factor dapat bersifat jangka panjang, sehingga penting untuk segera mengatasi agar stabilitas finansial di masa mendatang tetap terjaga.

Bagi kamu yang ingin menghindari latter factor, penting untuk memanfaatkan kemudahan perbankan online seperti SimobiPlus, terutama jika kamu berencana untuk mengubah kebiasaan latte factor dan mencapai kemerdekaan finansial di masa mendatang. 

Alasan lain mengapa investasi reksadana sangat cocok untuk pemula adalah karena tidak memerlukan modal besar. Kamu tetap harus ingat bahwa modal yang diperlukan untuk berinvestasi dalam reksadana akan digabungkan dengan dana dari investor lainnya, kemudian dikelola bersama untuk mencapai imbal hasil. Seperti yang dibahas pada poin sebelumnya, besaran modal investasi tentu saja disesuaikan dengan kemampuan masing-masing individu.

Berbagai produk reksadana menawarkan kesempatan untuk berinvestasi dengan modal awal mulai dari Rp100 ribu tanpa biaya pembelian. Bahkan, saat ini terdapat reksadana yang dapat dibeli dengan modal lebih kecil.

Selain sangat disarankan bagi pemula, jenis investasi reksadana dikenal sebagai opsi yang aman untuk jangka panjang, seperti untuk keperluan dana pensiun. Sebagai contoh, beberapa produk reksadana Danamas yang dimiliki oleh Bank Sinarmas dapat dibeli dengan investasi awal minimal Rp100 ribu. Ini mencakup produk seperti reksa dana pasar uang Danamas Rupiah Plus, reksadana campuran Simas Satu, dan Simas Satu Prima. Cari tahu lebih banyak tentang produk reksadana tersebut di sini.

Bagikan          
Kantor Pusat Sinar Mas Land Plaza
Jl. M.H Thamrin kav 51,
Menara 1, Lantai 1 & 2,
Jakarta 10350 - Indonesia
Bank Sinarmas CARE 1500153
(021) 501 88888
Media Sosial Kami                         
PT. Bank Sinarmas Tbk. berizin dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) serta merupakan peserta penjaminan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).
Link
Sinarmas Asset Management Terbaik Investasi Reksadana
Sinarmas Sekuritas Terbaik Online Trading Investasi Saham
Bank Nano Syariah


© 2018 PT. Bank Sinarmas Tbk.

×
Butuh Bantuan?
Staff kami selalu siap membantu
Livechat
Bank Sinarmas CARE